SUARA HATI PERINDU SEPI 2015

SUARA HATI PERINDU SEPI 2015 adalah sebuah entri yang menggabungkan segala catatan luahan hati dan percikan rasa Perindu Sepi yang dinukilkan di dalam jasad aksara.

1. Keliru

Air mata, 
Jernihkan dirimu,
Menitis berita duka,
Atau merai kabar bahagia,
Aku keliru.


2. Rindu

Rindu
Akan suara
Akan rupa
Akan tawa
Dia


3. Masa

Perginya tidak bersendirian,
Perginya bukan seketika
Membawa berita duka
 Yang membekas bahagia
Di wakaf kenangan
Pantas bergulir
Detik demi detik

Masa
Yang pergi itu masa
Yang rugi itu manusia



4. Kasih sahabat

Aku kasihkan dirimu kawan
Fikiranmu masih dijajah
Budaya mu juga dijajah
Penampilannya mengikut penjajah
Walhal engkau sangat membenci penjajah
Engkau tekuni sejarah tanah aiar
Menjadi sanjungan  sahabat mu
Oleh kerana ilmu yang engkau miliki

Tapi sahabat
Engkau menidak pandangan lain
Engkau menafi khilaf diri
Padahal ianya benar
Kerana ego yang dijanakan
Oleh secebis ilmu jajahan


5. Seketika

Pernah seketika
Ketinggian bagaikan tiada makna
Ketakutan seolah-olah tidak wujud
Kepenatan tiada terasa
Kegembiraan tidak berkesudahan
Detik berlalu adalah keriangan
Malam menjadi siang
Alam menjadi rakan
Kesana kesini bersama
Dan kini ia telah pergi
Segalanya baru bermula
Meninggalkan detik yang seketika itu...

6. Mendengar

Tika aku terpejam
Pandanganku bertukar kelam
Duniaku dirangkul suram
Tapi aku mendengar

Ya, aku mendengar
Setiap butir kata
Tanpa ku tatap penutur kata
Cukap sekadar hatiku celik
Mengenal kawan
membeza lawan


Hanya ini yang mampu aku coretkan. Yang lainnya menjadi hiasan di dinding muka buku Perindu Sepi. Aku hanyalah suara-suara kecil sebalik gempita bahasa.
Post a Comment
Open Cbox