Gam Air atau Gam Cair?

Assalamualaikum...................

Topik hari ni adalah berkaitan gam. Bukannya aku nak senaraikan jenis-jenis gam yang terdapat dalam dunia. Bukan juga aku nak ajar cara- cara nak buat gam. Dan jauh sekali la aku nak ajar cara menghidu gam. Aku pun tak pernah cuba. Anda pernah? Anda bangang. Full stop.

Kisahnya begini.... Ada satu hari tu budak-budak tingkatan tiga ada ujian mendengar Bahasa Inggeris dan Bahasa Melayu. Jadi mereka dikuarantin di dalam makmal biologi. Bukan jadi bahan ujikaji ek. Tapi kalau nak buat pun, aku rasa mereka ni sesuai je. HAHAHA.

Hari tu aku ada kelas dengan mereka. Dan kami berada di makmal yang pertama kali aku masuk setelah setahun lebih di sekolah ni. Hahaha. Dan aku sedikit jakun. Ye la kan tempat baru. Mesti la inkuiri tu kuat. Kalau tidak mana mungkin penjelajah barat datang ke asia tenggara. Eh, dah
 masuk bab sejarah pulak. Lupakan yang itu.

Bila dalam makmal aku memang tak ada planning nak mengajar apa-apa. lagipun  mereka baru habis ujian. Jadi aku buat pengumuman. Maklumlah dah lama tak belajar sejarah setelah mereka bertungkus lumus dengan tugasan sejarah dan geografi. '' Esok semua bawa gam cair. Cikgu nak bagi bahan edaran sejarah untuk PBS.''. Dan kemudian mereka bereaksi dengan muka pelik. Berkerut dahi. Aku pula terkejut. Sepertinya aku telah menyebut suatu perkataan yang pelik pada pendengaran mereka.  '' Gam cair? gam air laaa cikgu'' balas mereka secara beramai-ramai secara tidak serentak. Aku tercengang.

''Ehh, betul la gam cair.''

'' Bukan la cikgu. Gam airrr la..''

Kami berbalah beberapa ketika. Masing-masing tidak mahu kalah. Melawan betul mereka ni. Siapa la guru tingkatan mereka agaknya. Aku tak puas hati dan masih mempertahankan gam cair. Mereka sebaliknya secara bersatu padu mempertahankan gam air. ahh, aku tak boleh kalah. Aku keluarkan telefon dan mula google. Aku taip gam cair. Dan hasilnya memang keluar gambar berkaitan gam cair. Atau juga dipangggil glu gam. Kemudian aku google pula gam air. Dan hasilnya.....

Aku berusaha menahan ketawa walaupun tidak mampu. Merah muka aku (walaupun kulit aku...hmmm.. kau diam!) Dan hampir menitis air mata aku. Mereka pelik melihat aku ketawa. Aku beritahu mereka keputusannya apabila aku taip gam air. Apa yang terpapar adalah gambar-gambar pesawat pejuang. Gambar kapal terbang. Tidak ada satu pun gambar gam. HAHAHA.. Kemenangan berpihak kepada aku. Yeahhh... Dan aku masih ketawa.

Kalau nak tahu, sebelum ni pun aklau di eklas lain bila aku cakap gam cair, semua menunjukkan muka minta penampar. Eh, hairan betul aku. Tapi tak apa la, sekarang dah terbukti yang aku cakap benda benar. Bukan aku yang pelik, tapi mereka yang pelik.

Habis cerita pasal gam. Bye.

INSAF ORANG MUDA




Ini buktinya. hahaha
Sedang leka aku membelek telefon pintar aku di dalam bilik berhawa dingin, tiba-tiba satu panggilan masuk. Aku hairan kerana minggu ni aku kerap menerima panggilan daripada pemanggil yang sama sahaja. Suatu perkara yang jarang-jarang berlaku. Aku jawab dan rupanya dia hendak mengingatkan aku. katanya '' buka telegram sekarang. Nama kau naik. Kena pergi jumpa bos sekarang.'' Aku sedikit terperanjat. Nama aku naik lagi tetapi atas alasan apa aku belum tahu.

Panggilan segera dimatikan dan aku terus memeriksa telegram. Dan ternyata benar nama aku termasuk dalam senarai bersama beberapa nama yang lain. Kebetulan aku tiada kelas ketika itu, terus sahaja aku ke pejabat dengan  wajah yang tenang sambil otak ligat mencari alasan-alasan yang boleh diguna pakai nanti.

Sampai di bilik bos aku ketuk pintu dan minta kebenaran untuk masuk. Apabila sudah berhadapan baru aku tahu rupanya kes datang  kerja lewat. Nama aku naik. Aku perlu hadir atau thumb print sebelum jam 7.20 pagi. Tetapi dalam bulan dan minggu tersebut banyak jugak yang melepasi waktu yang ditetapkan.

Apabila disoal, aku beri alasan bangun lambat. Hanya itu alasan yang terbaik dan relevan daripada senarai panjang alasan yang aku berjaya cipta. Jalan jem? sangat tidak relevan kerana jarak rumah sewa aku dan tempat kerja sekitar 5 minit sahaja dan bukanlah jalan utama yang sibuk. Hujan? pun tidak boleh diterima walaupun aku naik motosikal kerana cuaca memang baik. Bukan musim hujan.

Jadi alasan  bangun lambat sahaja yang benar-benar sesuai disebabkan aku masih bujang. Setelah tandatangan surat  amaran dan  diceramah beberapa perenggan aku terus beredar daripada bilik  bos dan menyambung kembali kerja yang tergendala sambil disapa rakan sekerja apabila berselisih.

Keesokannya iaitu hari terakhir persekolahan sebelum cuti penggal kedua dan juga raya Aidil Adha, aku menjadi orang keempat terawal yang thumb print. Buat pertama kali, aku berada di top 5 dengan catatan masa 6.53 pagi. HAHAHA. Sampai terkejut kawan-kawan aku yang datang kemudiannya.

Kenapa aku katakan insaf orang muda? tunggu dan lihat la nanti selepas buka sekolah cuti pertengahan  penggal kedua. Anda akan tahu jawapannya. HAHAHA.

Sekian saja coretan ringkas seringkas peristiwa yang berlaku.

Air, Hujan dan Telur

Alkisahnya hari ini aku berbuka puasa tanpa minum air. Ya, ini bukan kisah dongeng.  Ceritanya begini.......

Sejak petang hujan lebat dan aku tak ada simpan air mineral. Simpanan yang ada dah dua hari habis. Hujan sejak petang membawa ke malam menyebabkan aku terpaksa juga masak nasi sendiri. Bila masak nasi confidence level aku automatic drop. Masalah bila nak sukat air banyak mana nak kena letak. Kalau kurang nasi akan mentah, kalau lebih nasi jadi bubur. Dilema aku dibuatnya.

Nasi ni pulak bahagian paling utama. Apa lah gunanya lauk berlambak masak atau beli, tapi nasi takdak, nasi lembik or mentah? Kecuali la ada ayam goreng boleh jugak meratah. Hahaha.

Kembali kepada nasi tadi, hasilnya nasi tu memang lembik tapi aku pelahap jugak la. Menu aku simple je. Daging rebus cicah budu, sambal bilis dan juga isi ayam goreng celup tepung bestari. Air? Kan dah cakap air takdak.

Habis makan aku rehat tengok movie sambil tunggu hujan berhenti. Lepas hujan berhenti kira kira pukul 10 malam aku bersiap keluar untuk minum kat kedai mamak depan flat ni. Kalau aku tak minum dan andaikata sahur esok tak terjaga, alamatnya habis merekah la bibir aku. Pedih tahu tak.

Sampai kedai mamak aku singgah kedai runcit dulu beli air mineral dan telur ayam untuk buat stock. Waktu tengah pilih telur ayam dan masukkan dalam plastik, secara tak sengaja telur tu berlaga dengan kayu rak. Aku check dan ada rekahan pada telur. Aku keluarkan telur tu letak semula dalam papan telur dan aku ambik yang baru.

Waktu tu jugak la tiba-tiba taik cicak yang segar bugar jatuh atas tangan kiri aku yang sedang pegang plastik telo. Aku tak terus lap, aku ambik balik telur retak tadi dan masukkan semula dalam plastik aku. Sebab aku fikir, ini mungkin petanda atau teguran untuk aku berlaku jujur. Iye lah, kalau telur retak tadi aku biarkan, nanti bila ada orang lain beli dan telur tu dan rosak or busuk pastinya aku telah menganiaya pembeli tu. Itu apa yang aku fikirkan la yang membawa kepada tindakan refleks aku.

Pekerja yang jaga kat kaunter pula sedang membaca al quran. Fuhh, lain macam rasa apa yang ditunjukkan pada aku hari ni. Habis membeli aku terus ke kedai mamak yang bersebelahan lantak memesan segelas jus oren dan sky juice bagi menghilangkan haus sambil menaip entry blog ni. Huhuhu.

Itu sahaja yang aku nak kongsikan. Moral of the story pada diri aku, berlakulah jujur kepada diri dan orang sekeliling. Perkara remeh pada pandangan kita, belum tentu temeh pada pandangan yang lain.

Untuk bersahur esok, aku cuma panaskan saja apa yang ada tadi. Lagipun aku dalam proses mengurangkan makan dan mengembalikan tubuh aku kepada saat gemilang dahulum ceeewahh...pooorahhhh.. bye assalamualaikum.

Open Cbox