Aku Travel - Siem Reap, Cambodia (26-29 Nov 2017)

ASSALAMUALAIKUM...

Alhammdulillah, akhirnya impian menjadi kenyataan untuk aku travel secara solo ke luar negara. Kenapa mesti solo? Kalau sesiapa yang membaca blog aku sebelum ni pastinya mereka sudah tahu tentang impian aku yang sudah lama terpedam ni. 

Trip sebelum ni aku pergi ke Bandung, Indonesia bersama dua orang rakan dan itu adalah kali pertma  pertama dalam hidup aku naik kapal terbang dan semestinya melintasi sempadan antarabangsa Malaysia. Walaupun tepat tinggal aku berdekatan dengan sempadan Malaysia-Thailand (Betong) namun aku masih belum berkesempatan untuk ke sana. Berkenaan Bandung, Indonesia akan aku ceritakan nanti. 

Untuk entri ini aku akan kongsikan pengalaman aku yang biasa-biasa saja ni ke dua buah negara iaitu Kemboja dan Vietnam. Kenapa mesti Kemboja? juga akan aku ceritakan nanti. Untuk mengelakkan daripada entri aku terlalu panjang dab berjela-jela, aku bahagikan entri ini kepada tiga bahagian. Bahagian 1(Siem Reap), Bahagian 2 (Phnom Penh) dan Bahagian 3(Ho Chi Minh).

Untuk travel solo cabaran dan persediaannya berbeza daripada travel secara berkumpulan. Sudah tentu lah perkara paling utama ada membuat banyak bacaan di internet berkaitan temat yang hendak ditujui dan juga apa yang patut dan tidak patut di lakukan ketika berada di tempat tersebut.  Seeloknya join lah group-group travel di Facebook. Disitu terdapat banyak perkongsian, tips dan panduan daripada kaki travel dari Malaysia dan juga luar negara. Sedikit sebanyak dapat menambah pengetahuan kepada mereka yang hendak travel solo atau berkumpulan suatu hari nanti.

Impian dan perancangan aku untuk travel solo ke Kemboja sudah lama ada sebenarnya.  Bila aku menyatakan hasrat untuk travel solo ramai yang terkejut termasuklah ahli keluarga, rakan-rakan dan juga rakan di tempat kerja. Yaaa.. aku tahu semua bimbang soal keselematan. Aku juga memikirkan perkara yang sama. Banyak aspek yang aku pertimbangkan. Semua perkara menuntut pengorbanan dan risiko. Jadinya, kita usaha apa yang termampu dan selebihnya bertawakal sajalah.

Okat, sekarang aku teruskan berkenaan dengan trip solo aku ni. Cara penulisan aku akan berterabur sebab aku hanya menulis apa yang aku rasa nak tulis dan apa yang aku ingat sahaja dna juga apa yang sempat aku catatkan dalam buku catatan aku.

Tiket kapal terbang aku tempah online menggunakan point Air Asia big loyalty point. Sewaktu promo tu untuk tiket sehala ke Siem Reap adalah sebanyak 1000 point dan aku perlu tambah duit dalam rm41.xx macam tu la. Waktu penerbangan aku ambik awal pagi iaitu 6.45 pagi. perjalanan lebih kurang 2 jam macam tu la dan akan sampai di Siem Reap pada lebih kurang pukul 8 pagi macam tu. Waktu di Kemboja beza satu jam dari Malaysia. Makanya kalau di Malaysia pukul 8 pagi, di Kemboja baru pukul 7 pagi.

Waktu dalam flight aku lena sebab aku penat sebelum tu tidur tak cukup. Bila nak pergi cop passport, ada borang yang kena isi dan borang tu dia edarkan sewaktu dalam pesawat. Alamak, cuak sekejap aku. So aku pergi kaunter tanya  la mana nak dapatkan borang tu dan dia suruh ambik kat atas meja. Aku dah nampak sebelum tu tapi tak berani nak ambik. Haha. Blur sikit sebab sorang-sorang dan first time kan. Pastu dengan selambernya aku nak isi borang kat meja dia. Terus dia halau aku dalam bahasa khmer suruh isi kat meja lain yang memang dah disediakan.

Dan selesai semua tu, aku pun keluar dari Airport. Masalah pertama pun muncul. Banyak pemandu tuk tuk yang offer diorang punya service. Aku buat tak peduli dan aku lepak dekat kerusi dulu sambil memikirkan tindakan seterusnya. Kebijaksanaan aku adalah aku tak booking hotel lagi. So aku beli sim kad internet dekat airport tu USD3 5.5gb untuk seminggu. Aku fikir berbaloi sebab aku memang akan stay seminggu kat Kemboja. Dekat sejam jugak aku rasa aku lepak situ main fon sambil search hotel. Akhirnya aku decide nak stay kat Garden Village Guesthouse Pool & Bar berdasarkan perkongsian seorang traveller di blog. 

Untuk ke hotel, aku terpaksa gunakan tuk tuk di airport yang casnya aku tahu mahal. Aku dah tahu mahal tapi aku terpaksa guna jugak. Kalau tak mereput la kau kat airport tu. haha. Sampai hotel aku terus check In dan 


Day 1
Pengangkutan:
Tuk tuk / Remork (Airport to Hotel)  - USD9
Sewa basikal di hotel (1 hari) - USD1
Penginapan:
4H3M (Garden Villa Guesthouse Pool and Bar) - USD12
Makanan/minuman:
Nasi goreng seafood - USD2.50
Ice lemon tea - USD1
Mineral water - USD1
Angkor Wat Pass (1 day) - USD37
Simcard Metafone (5.5gb 7 hari) - USD3
Cap - USD3
Mini Tripod - USD9
Days 2
Pengangkutan:
Tuk tuk ( Pakej pusing Angkor Wat 1 hari)  - USD30
Makanan / minuman:
Lepton Tea - USD 0.50
Fried rice basil beef - USD2.50
Mineral water - USD1
Ice black coffee - USD1
Seafood Rice - USD2.50 + USD2.50
Mineral water - USD 0.50
Souvernir:
Fridge magnet + keychain - USD7
Days 3
Pengangkutan:
Sewa basikal -USD1
Makanan / minuman:
Black coffee - USD 1
Mee Soup - USD2.50
KFC (Snack Plate)  - USD4.80
Milo ice - USD1
Fried  Noodle - USD2.50
Tiket bas Siem Reap - Phnom Penh  (Giant Ibis) - USD 16
Tiket Angkor National Museum - USD12
Tiket War Museum - USD5
Laundry (1kg=USD1) - USD0.75
DAYS 4
Makanan/minuman:
Chipsmore
Mineral water
Potato chips
=USD3

ACENG - Sebuah Kisah Benar

Assalamualaikum....


Rileks la, blog aku ni bukannya mastika baca tajuk pun dan macam apa-apa. Lain-lain. blog aku bukan mastika. Harus diingat tu. Mastika seronok sebab dia berdasarkan kisah benar yang dibenarkan. Kenapa aku kata dibenarkan? sebab kisahnya memang berpangkal benar tetapi apabila bercambah, banyak yang memesong dan lebih kepada fantasi penulis semata-mata untuk menangkap perhatian pembaca. Habis tu blog aku ni ada orang baca ker?  Ah, aku peduli apa yang itu. Kalau tak ada yang nak baca, aku yang akan baca sendiri. Mudah kan? memang la mudah sebab aku menulis pun untuk diri aku sendiri dan untuk mereka yang punyai masa terluang yang hendak dibazirkan sahaja.

Okay, cukuplah aku meraban sampai ke tahap tu. Kembali semula kepada topik utama aku iaitu berkaitan dengan tajuk. Yes, aku akan tulis berdasarkan kisah benar tetapi seperti juga penulis yang lain aku juga akan fiksyenkan segala fakta di dalam kisah ini supaya pembaca dapat menilai sendiri yang mana fakta dan juga fiksyen. Aku terpaksa berbuat demikian atas beberapa sebab dan sebab paling utama adalah demi menjaga nama pihak yang terlibat.

Ya ya, aku tahu banyak dah entri dan cerita aku tergendala tetapi sibuk pula nak tulis cerita baru. Tanah Di Antara Dua Sungai dah ramai yang bertanya, bila nak update lagi? Margandat juga masih ada yang bertanya. Terharu la juga aku rupanya cerita tu ada yang baca. Sekarang aku akan mulakan cerita baru pula. Hahahaha.. bangang kan. Tajuknya ringkas ala-ala novel fixi gitu satu perkataan sahaja. ACENG.

Apa itu ACENG?

segalanya akan aku ceritakan secara jelas dalam  cerita ini. Harus diingatkan, aku terpaksa menyegerakan penulisan cerita ACENG ini disebabkan oleh beberapa perkara yang aku cuba elakkan sebaik mungkin iaitu penyakit mudah lupa. Kenapa mudah lupa? kerana aku akan menulis berdasarkan apa yang deria aku rasa. Tak paham? ah, lantak engkaulah.

Kenapa aku perlu menulis cerita sedangkan aku boleh je tulis entri kat blog ni. Kan lagi senang. Jawab aku mudah, melalui cerita aku dapat nyatakan pendapat aku secara tidak langsung serta mengupas dan menyatakan penyelesaian secara  tidak langsung kepada pembaca.

Secara ringkasnya, ACENG adalah kisah mengenai keruntuhan moral dan gejala sosial yang semakin berleluasa dalam masyarakat di mana kerapuhan institusi kekeluargaan antara penyumbang terbesar keruntuhan moral masyrakat. Nilai kemanusiaan yang cuba aku bawa  dalam cerita ni adalah realiti. Aku membaca dan aku mengkaji, jadi anggaplah penulisan aku ini sebagai satu pengetahuan kepada masyarakat di luar sana. Ianya berlaku dan terus berlaku tanpa masyarakat sekeliling sedar kerana mereka tidak punya pegetahuan. Mereka tidak sedar realiti. Mercun meletup di dengar bom bagi mereka yang disudut kiri. Disudut kanan pulak, bom yang meletup  di dengar sebagai mercun.

Lagi pula di kala dan ketika ini fikiran aku agak menerawang dan aku agak stress. Jadi salah satu cara aku melepaskan stress adalah dengan menulis. Aku akan menulis apa yang aku hendak dan apa yang aku rasa.

Itu sahaja rasanya. Aku dah nak mula menulis. Jadi, doakan aku berjaya menyiapkan cerita ACENG. 

Ini Kisah Tentang Ayah - Bahagian 1

Assalamualaikum.



Aku bukan tak suka tetapi aku kurang gemar bila berada di rumah saudara mara terlalu lama. Kenapa? Ada sebabnya. Dan salah satu sebabnya adalah kerana butir bicara nya yang berulang-ulang sampai naik bosan aku mendengar. Tapi kali ini walaupun masih lagi perihal topik yang sama, tetapi ada suatu perkara baru yang sangat menarik untuk aku ketahui. Dan ketika itu juga aku rasa sangat bertuah kerana dapat mengetahuinya melalui sumber paling dekat iaitu mak saudara aku sendiri merangkap adik kepada ayah aku. Jadi apa ceritanya yang yang menarik sangat tu?? Kejap ye, sebelum aku ceritakan disini, suka untuk aku ingatkan ianya menarik bagi aku, tetapi tidak bagi pembaca lain. Jika itu yang anda fikirkan la. Terpulang pada anda untuk menilai.

Kisahnya begini.....
Sedang rancak menyembang, tiba-tiba mak saudara aku buka cerita tentang ayah aku bila topik perbualan kami menyentuh kepada isu persekolahan. Menurut mak saudara aku, dahulu mereka hidup susah. Ayah aku bekerja. Suatu hari ayah aku pulang ke rumah dan melihat mak saudara aku tidak ke sekolah. Lalu ayah aku bertanya kenapa tidak ke sekolah. Dan jawab mak saudara aku, tiada baju sekolah. Ketika itu juga ayah aku pergi membeli baju kembang lalu diberikan kepada mak saudara aku dan menyuruhnya ke sekolah. Esoknya mak saudara aku ke sekolah seorang diri mendaftar dirinya sendiri tanpa ditemani orang tuanya

Keesokkan harinya juga, ayah aku pergi membeli baju sekolah untuk kegunaan mak saudara aku ke sekolah. Walaupun dia tidak bersekolah, tetapi dia tidak mahu adik-adiknya tercicir dalam pelajaran. Itulah ayah aku merangkap abang sulong dalam keluarga kepada adik-adiknya.

Dan ini adalah kisah kedua yang membenarkan apa yang pernah didengar oleh aku ketika aku masih kecil seperti yang telah diceritakan oleh ayah kepada aku dan adik-adik. Namun ketika itu segalanya masih samar-samar antara mitos atau realiti.

Suatu hari tokwan aku meyuruh ayah untuk memanjat pokok asam gelugor. Lalu tanpa banyak soal ayah aku terus pergi ke kebun lalu memanjat dan mengait buah asam gelugor seperti yang di suruh oleh tok wan. Setelah beberapa batang pokok berjaya dipanjat, tiba-tiba datang anggota polis lalu terus menangkap ayah aku. Tangan ayah digari. Ayah keliru. Rupanya ayah dituduh mencuri buah asam  gelugor milik orang kampung yang tanahnya bersempadan dengan tanah tok wan. Dan sememangnya pokok gelugor yang telah dipanjat ayah adalah milik tuan tanah tersebut. Bukan salah ayah. Silapnya adalah tok wan tidak memberi tahu sempadan pokok-pokok asam gelugor tersebut. Tok wan sebenarnya terlupa.

Akibatnya ayah telah ditangkap dan dibawa masuk kampung dengan tangan bergari. Tujuannya satu iaitu tuan tanah ingin memalukan ayah di hadapan orang kampung kerana dituduh mencuri. Tok wan berasa malu. Setelah dijelaskan perkara sebenar, tuan tanah tetap dengan pendiriannya menuduh ayah mencuri. Disebabkan itu ayah telah dipenjara selama 4 bulan. Ayah tidak melawan. Ayah redha dan berserah. Begitu juga dengan tok wan, tidak langsung merayu dan sebagainya. Sepanjang 4 bulan di penjara, tidak sekalipun tok wan datang melawat ayah. Kata ayah, biar orang buat kat kita jangan kita buat kat orang. begitu juga dengan kata tokwan.

Selepas keluar daripada penjara, ayah sedikit pun tidak berdendam. Begitu juga tok wan. Dan tuan tanah yang menyebabkan ayah dipenjara juga datang merayu meminta maaf apabila sedar bahawa ayah tidak mencuri buah asam  gelugor mereka. Dan apa yang berlaku sebenarnya  cuma salah faham  sahaja. Ayah maafkan mereka. Mereka jadi kawan. Dan lebih menarik lagi, ayah juga telah menjadi orang tengah yang mempertemukan tuan tanah dan isterinya. Isteri tuan tanah telah diperkenalkan oleh ayah kepada tuan tanah.

Selepas mendengar cerita ini, aku kagum dengan ayah aku. Yes, manusia memang tidak sempurna. Walaupun ada beberapa sisi negatif, tidak wajar pula untuk terus mengabaikan sisi positif yang ada.

Segala cerita ini membenarkan apa yang aku pernah dengar sewaktu kecil apabila ayah bercerita tentang penjara. Aku juga selalu di ancam ayah untuk di hantar ke sekolah Henry Gurney iaitu sekolah budak-budak bermasalah ataupun bahasa kasarnya budak-budak jahat jikalau aku nakal. Memang aku nakal ketika kecil. Lagi-lagi bab mencuri. Ayah cukup marah.

Dan sebenarnya banyak lagi kisah yang aku pernah dengar dari ayah yang menuntut kesahihan. Ayah hanya bercakap, tetapi tidak melakukannya. Ayah berdendam kata hendak membalas semula perbuatan tersebut, namun itu sekadar dibibir sahaja. Tidak pernah pun ayah lakukan. Dan sikap ayah ini sedikit sebanyak menurun kepada aku sebenarnya. Yes, aku berdendam. Tetapi lama kelamaan aku lupakan sahaja apabila akal waras kembali berfungsi. Dan aku juga seperti ayah yang hanya bercakap apabila perlu sahaja.


Ini sahaja kisah tentang ayah untuk bahagian satu.

20/11/2017 (Isnin)
Open Cbox