ACENG - Sebuah Kisah Benar

Assalamualaikum....


Rileks la, blog aku ni bukannya mastika baca tajuk pun dan macam apa-apa. Lain-lain. blog aku bukan mastika. Harus diingat tu. Mastika seronok sebab dia berdasarkan kisah benar yang dibenarkan. Kenapa aku kata dibenarkan? sebab kisahnya memang berpangkal benar tetapi apabila bercambah, banyak yang memesong dan lebih kepada fantasi penulis semata-mata untuk menangkap perhatian pembaca. Habis tu blog aku ni ada orang baca ker?  Ah, aku peduli apa yang itu. Kalau tak ada yang nak baca, aku yang akan baca sendiri. Mudah kan? memang la mudah sebab aku menulis pun untuk diri aku sendiri dan untuk mereka yang punyai masa terluang yang hendak dibazirkan sahaja.

Okay, cukuplah aku meraban sampai ke tahap tu. Kembali semula kepada topik utama aku iaitu berkaitan dengan tajuk. Yes, aku akan tulis berdasarkan kisah benar tetapi seperti juga penulis yang lain aku juga akan fiksyenkan segala fakta di dalam kisah ini supaya pembaca dapat menilai sendiri yang mana fakta dan juga fiksyen. Aku terpaksa berbuat demikian atas beberapa sebab dan sebab paling utama adalah demi menjaga nama pihak yang terlibat.

Ya ya, aku tahu banyak dah entri dan cerita aku tergendala tetapi sibuk pula nak tulis cerita baru. Tanah Di Antara Dua Sungai dah ramai yang bertanya, bila nak update lagi? Margandat juga masih ada yang bertanya. Terharu la juga aku rupanya cerita tu ada yang baca. Sekarang aku akan mulakan cerita baru pula. Hahahaha.. bangang kan. Tajuknya ringkas ala-ala novel fixi gitu satu perkataan sahaja. ACENG.

Apa itu ACENG?

segalanya akan aku ceritakan secara jelas dalam  cerita ini. Harus diingatkan, aku terpaksa menyegerakan penulisan cerita ACENG ini disebabkan oleh beberapa perkara yang aku cuba elakkan sebaik mungkin iaitu penyakit mudah lupa. Kenapa mudah lupa? kerana aku akan menulis berdasarkan apa yang deria aku rasa. Tak paham? ah, lantak engkaulah.

Kenapa aku perlu menulis cerita sedangkan aku boleh je tulis entri kat blog ni. Kan lagi senang. Jawab aku mudah, melalui cerita aku dapat nyatakan pendapat aku secara tidak langsung serta mengupas dan menyatakan penyelesaian secara  tidak langsung kepada pembaca.

Secara ringkasnya, ACENG adalah kisah mengenai keruntuhan moral dan gejala sosial yang semakin berleluasa dalam masyarakat di mana kerapuhan institusi kekeluargaan antara penyumbang terbesar keruntuhan moral masyrakat. Nilai kemanusiaan yang cuba aku bawa  dalam cerita ni adalah realiti. Aku membaca dan aku mengkaji, jadi anggaplah penulisan aku ini sebagai satu pengetahuan kepada masyarakat di luar sana. Ianya berlaku dan terus berlaku tanpa masyarakat sekeliling sedar kerana mereka tidak punya pegetahuan. Mereka tidak sedar realiti. Mercun meletup di dengar bom bagi mereka yang disudut kiri. Disudut kanan pulak, bom yang meletup  di dengar sebagai mercun.

Lagi pula di kala dan ketika ini fikiran aku agak menerawang dan aku agak stress. Jadi salah satu cara aku melepaskan stress adalah dengan menulis. Aku akan menulis apa yang aku hendak dan apa yang aku rasa.

Itu sahaja rasanya. Aku dah nak mula menulis. Jadi, doakan aku berjaya menyiapkan cerita ACENG. 

Ini Kisah Tentang Ayah - Bahagian 1

Assalamualaikum.



Aku bukan tak suka tetapi aku kurang gemar bila berada di rumah saudara mara terlalu lama. Kenapa? Ada sebabnya. Dan salah satu sebabnya adalah kerana butir bicara nya yang berulang-ulang sampai naik bosan aku mendengar. Tapi kali ini walaupun masih lagi perihal topik yang sama, tetapi ada suatu perkara baru yang sangat menarik untuk aku ketahui. Dan ketika itu juga aku rasa sangat bertuah kerana dapat mengetahuinya melalui sumber paling dekat iaitu mak saudara aku sendiri merangkap adik kepada ayah aku. Jadi apa ceritanya yang yang menarik sangat tu?? Kejap ye, sebelum aku ceritakan disini, suka untuk aku ingatkan ianya menarik bagi aku, tetapi tidak bagi pembaca lain. Jika itu yang anda fikirkan la. Terpulang pada anda untuk menilai.

Kisahnya begini.....
Sedang rancak menyembang, tiba-tiba mak saudara aku buka cerita tentang ayah aku bila topik perbualan kami menyentuh kepada isu persekolahan. Menurut mak saudara aku, dahulu mereka hidup susah. Ayah aku bekerja. Suatu hari ayah aku pulang ke rumah dan melihat mak saudara aku tidak ke sekolah. Lalu ayah aku bertanya kenapa tidak ke sekolah. Dan jawab mak saudara aku, tiada baju sekolah. Ketika itu juga ayah aku pergi membeli baju kembang lalu diberikan kepada mak saudara aku dan menyuruhnya ke sekolah. Esoknya mak saudara aku ke sekolah seorang diri mendaftar dirinya sendiri tanpa ditemani orang tuanya

Keesokkan harinya juga, ayah aku pergi membeli baju sekolah untuk kegunaan mak saudara aku ke sekolah. Walaupun dia tidak bersekolah, tetapi dia tidak mahu adik-adiknya tercicir dalam pelajaran. Itulah ayah aku merangkap abang sulong dalam keluarga kepada adik-adiknya.

Dan ini adalah kisah kedua yang membenarkan apa yang pernah didengar oleh aku ketika aku masih kecil seperti yang telah diceritakan oleh ayah kepada aku dan adik-adik. Namun ketika itu segalanya masih samar-samar antara mitos atau realiti.

Suatu hari tokwan aku meyuruh ayah untuk memanjat pokok asam gelugor. Lalu tanpa banyak soal ayah aku terus pergi ke kebun lalu memanjat dan mengait buah asam gelugor seperti yang di suruh oleh tok wan. Setelah beberapa batang pokok berjaya dipanjat, tiba-tiba datang anggota polis lalu terus menangkap ayah aku. Tangan ayah digari. Ayah keliru. Rupanya ayah dituduh mencuri buah asam  gelugor milik orang kampung yang tanahnya bersempadan dengan tanah tok wan. Dan sememangnya pokok gelugor yang telah dipanjat ayah adalah milik tuan tanah tersebut. Bukan salah ayah. Silapnya adalah tok wan tidak memberi tahu sempadan pokok-pokok asam gelugor tersebut. Tok wan sebenarnya terlupa.

Akibatnya ayah telah ditangkap dan dibawa masuk kampung dengan tangan bergari. Tujuannya satu iaitu tuan tanah ingin memalukan ayah di hadapan orang kampung kerana dituduh mencuri. Tok wan berasa malu. Setelah dijelaskan perkara sebenar, tuan tanah tetap dengan pendiriannya menuduh ayah mencuri. Disebabkan itu ayah telah dipenjara selama 4 bulan. Ayah tidak melawan. Ayah redha dan berserah. Begitu juga dengan tok wan, tidak langsung merayu dan sebagainya. Sepanjang 4 bulan di penjara, tidak sekalipun tok wan datang melawat ayah. Kata ayah, biar orang buat kat kita jangan kita buat kat orang. begitu juga dengan kata tokwan.

Selepas keluar daripada penjara, ayah sedikit pun tidak berdendam. Begitu juga tok wan. Dan tuan tanah yang menyebabkan ayah dipenjara juga datang merayu meminta maaf apabila sedar bahawa ayah tidak mencuri buah asam  gelugor mereka. Dan apa yang berlaku sebenarnya  cuma salah faham  sahaja. Ayah maafkan mereka. Mereka jadi kawan. Dan lebih menarik lagi, ayah juga telah menjadi orang tengah yang mempertemukan tuan tanah dan isterinya. Isteri tuan tanah telah diperkenalkan oleh ayah kepada tuan tanah.

Selepas mendengar cerita ini, aku kagum dengan ayah aku. Yes, manusia memang tidak sempurna. Walaupun ada beberapa sisi negatif, tidak wajar pula untuk terus mengabaikan sisi positif yang ada.

Segala cerita ini membenarkan apa yang aku pernah dengar sewaktu kecil apabila ayah bercerita tentang penjara. Aku juga selalu di ancam ayah untuk di hantar ke sekolah Henry Gurney iaitu sekolah budak-budak bermasalah ataupun bahasa kasarnya budak-budak jahat jikalau aku nakal. Memang aku nakal ketika kecil. Lagi-lagi bab mencuri. Ayah cukup marah.

Dan sebenarnya banyak lagi kisah yang aku pernah dengar dari ayah yang menuntut kesahihan. Ayah hanya bercakap, tetapi tidak melakukannya. Ayah berdendam kata hendak membalas semula perbuatan tersebut, namun itu sekadar dibibir sahaja. Tidak pernah pun ayah lakukan. Dan sikap ayah ini sedikit sebanyak menurun kepada aku sebenarnya. Yes, aku berdendam. Tetapi lama kelamaan aku lupakan sahaja apabila akal waras kembali berfungsi. Dan aku juga seperti ayah yang hanya bercakap apabila perlu sahaja.


Ini sahaja kisah tentang ayah untuk bahagian satu.

20/11/2017 (Isnin)

THE SECRET WAR ( 1 )

HAHAHA.... Acah betul la tajuk entri aku ni,, bajet betul dah macam tajuk novel. novel?? oh tidak.. tiba-tiba aku teringatkan  cerita-cerita aku kat wattpad yang dah lama tak update tu. tapi kan tiap kali update blog pun aku cakap benda yang serupa juga kan. bila nak update, bila nak update sampai aku sendiri pun naik jemu nak membacanya. orang lain aku tak tahu la macam mana. tapi kalau aku snediri agak jemu jugklah. cerita dah la entahj apa-apa. fuyoo... panjang pulak mukaddimah entri aku ni. Hahaha..

Sectret War ni bukanlah peperangan antara negara, antau angata bangsa mahupu negeri apatah lagi daerah.  Dengan jiran lagi la tak mungkin. Tapi Secret War ni adalah peperangan dalam diri iaitu peperangan dengan diri sendiri yang mana hanya kita sahaja yang tahu dan hanya kita shaaja yang rasa.

Dan sekarang ianya berlaku lagi dan akan sentiasa berlaku. Puncanya adalah konflik dalam diri yang mana tidak semua orang akan faham kecuali pemilik tubuh itu sendiri. Sebelum anda mengerutkan dahi tidak faham apa yang sedang aku bebelkan, baca semula ayat di atas. Aku menulis untuk peringatan diri aku dan hanya aku sendiri yang faham. Jika anda faham, itu adalah kelebihan anda. Harap anda  mengerti.

Berbelas tahun dahlu lagi 'perang' ni tercetus iaitu ketika aku sudah dapat berfikir membezakan sesuatu perbuatan itu baik atau buruk dan akibatnya. sejak hari tu, aku mula 'berperang' dan ianya belum berakhir dan aku sendiri tak tahu bila akan berakhir.

Aku tidak bercakap tentang orang lain. Aku bercakap tentang diri aku.

Yang terbaru buatkan aku berfikir dan berfikir. Sampai bila?? Mungkin ini petanda atau petunjuk untuk aku walaupun sehingga ke Hulu Terengganu aku pergi. Mungkin inilah dia. Aku berhabis wang ringgit masa dan tenaga. Tapi jika ini adalah 'turning point' untuk aku, Alhamdulillah. Bercakap tentang Hulu Terengganu, sekarang ketika saat aku menyambung catatan ini aku sedang berada di sebuah gerai di Stesen Bas Kuala Berang, Terengganu. Semua orang hairan kenapa aku ke sini. Kata mereka ini tempat jin bertendang, itu aku tak tahu. Kata mereka aku gila, ini pun aku tak tahu. Apa yang ada di Kuala Berang? Bagi aku disini tiada apa-apa secara fizikalnya untuk aku pandang. Ianya soal dalaman seperti mana tajuk entri aku kali ini.

Yup, aku mengaku, aku juga tak tahu apa yang aku cari disni dan apa yang membawa aku kesini. Mereka masih bertanya dan mereka masih hairan. Disni tiada apa-apa. Cuma pekan kecil dengan penemuan seketul batu bersurat yang mengukir namanya dalam catatan sejarah tanah air. Untuk sampai kesini kali kedua aku rasa mustahil melihatkan keadaan sekarang.

Berpeluh di dalam persekitaran berhawa dingin tidak mengejutkan apabila jiwa bergelodak resah akan sesuatu yang tidak berpenghujung. Menendang-nendang untuk dizahirkan dalam titisan air mata. Tetapi seketul daging merah bernama hati kental mengeras tidak mengalah. Masanya akan tiba. Pasti tiba.

Ianya sukar tetapi tidak mustahil. Bermula dari bawah mendaki sedikit demi sedikit.


Open Cbox