THE SECRET WAR ( 1 )

HAHAHA.... Acah betul la tajuk entri aku ni,, bajet betul dah macam tajuk novel. novel?? oh tidak.. tiba-tiba aku teringatkan  cerita-cerita aku kat wattpad yang dah lama tak update tu. tapi kan tiap kali update blog pun aku cakap benda yang serupa juga kan. bila nak update, bila nak update sampai aku sendiri pun naik jemu nak membacanya. orang lain aku tak tahu la macam mana. tapi kalau aku snediri agak jemu jugklah. cerita dah la entahj apa-apa. fuyoo... panjang pulak mukaddimah entri aku ni. Hahaha..

Sectret War ni bukanlah peperangan antara negara, antau angata bangsa mahupu negeri apatah lagi daerah.  Dengan jiran lagi la tak mungkin. Tapi Secret War ni adalah peperangan dalam diri iaitu peperangan dengan diri sendiri yang mana hanya kita sahaja yang tahu dan hanya kita shaaja yang rasa.

Dan sekarang ianya berlaku lagi dan akan sentiasa berlaku. Puncanya adalah konflik dalam diri yang mana tidak semua orang akan faham kecuali pemilik tubuh itu sendiri. Sebelum anda mengerutkan dahi tidak faham apa yang sedang aku bebelkan, baca semula ayat di atas. Aku menulis untuk peringatan diri aku dan hanya aku sendiri yang faham. Jika anda faham, itu adalah kelebihan anda. Harap anda  mengerti.

Berbelas tahun dahlu lagi 'perang' ni tercetus iaitu ketika aku sudah dapat berfikir membezakan sesuatu perbuatan itu baik atau buruk dan akibatnya. sejak hari tu, aku mula 'berperang' dan ianya belum berakhir dan aku sendiri tak tahu bila akan berakhir.

Aku tidak bercakap tentang orang lain. Aku bercakap tentang diri aku.

Yang terbaru buatkan aku berfikir dan berfikir. Sampai bila?? Mungkin ini petanda atau petunjuk untuk aku walaupun sehingga ke Hulu Terengganu aku pergi. Mungkin inilah dia. Aku berhabis wang ringgit masa dan tenaga. Tapi jika ini adalah 'turning point' untuk aku, Alhamdulillah. Bercakap tentang Hulu Terengganu, sekarang ketika saat aku menyambung catatan ini aku sedang berada di sebuah gerai di Stesen Bas Kuala Berang, Terengganu. Semua orang hairan kenapa aku ke sini. Kata mereka ini tempat jin bertendang, itu aku tak tahu. Kata mereka aku gila, ini pun aku tak tahu. Apa yang ada di Kuala Berang? Bagi aku disini tiada apa-apa secara fizikalnya untuk aku pandang. Ianya soal dalaman seperti mana tajuk entri aku kali ini.

Yup, aku mengaku, aku juga tak tahu apa yang aku cari disni dan apa yang membawa aku kesini. Mereka masih bertanya dan mereka masih hairan. Disni tiada apa-apa. Cuma pekan kecil dengan penemuan seketul batu bersurat yang mengukir namanya dalam catatan sejarah tanah air. Untuk sampai kesini kali kedua aku rasa mustahil melihatkan keadaan sekarang.

Berpeluh di dalam persekitaran berhawa dingin tidak mengejutkan apabila jiwa bergelodak resah akan sesuatu yang tidak berpenghujung. Menendang-nendang untuk dizahirkan dalam titisan air mata. Tetapi seketul daging merah bernama hati kental mengeras tidak mengalah. Masanya akan tiba. Pasti tiba.

Ianya sukar tetapi tidak mustahil. Bermula dari bawah mendaki sedikit demi sedikit.


Berakhir Sebuah Penantian , Bermula Sebuah Perjalanan.

Assalamulaikum dan salam sejahtera...

Agak lama tidak membebel di ruangan yang semakin kelam dan sunyi malah bertambah kusam pula ini. Sibuk? oh tidak... ianya baru sahaja hendak bermula. Malas?/ Sudah tentu.. itulah punca utama menyumbang kepada kesunyian entri beberapa waktu dan ketika ini.

Alhamdulillah, sebaik sahaja keputusan keluar, hanya lafaz syukur yang mampu aku ucapkan. Aku tamat praktikal kira-kira bulan mei tahun lepas dan kemudiannya habis belajar di USM  pada bulan Oktiber secara rasminya yang kemudiannya secara rasmi aku menjawat jawatan penganggur selama beberapa bulan. Setelah melalui proses temuduga dan sebagainya, akhirnya aku telah ditawarkan untuk menjawat jawatan sebagai Pegawai Perkhidmatan Pendidikan DG41.

Sungguh, debaran sewaktu hendak menyemak keputusan penempatan sangatlah mendebarkan. Perkara utama bermain di fikirkan aku, ''adakah pilihan aku sama ada Perak ataupun Pulau Pinang di terima?''. Dan jawapannya adalah tidak. Ya, aku telah ditempatkan disebuah negeri yang sememangnya cuba untuk aku elakkan disebabkan jiwa luar bandar aku menebal. sebaik sahaja terpampang perkataan SELANGOR, aku cuba membaca berulang kali. segala yang ditulis aku baca, teliti dan perhalusi. Semuanya benar belaka, tiada sebarang ralat pada nama ataupun nombor kad pengenalan aku. Dan yang paling utama, apa yang mata aku sedang lihat.

Kemudian aku mula memberitahu keluarga aku. Dan reaksi mereka, ''kenapa jauh sangat?'', lalu aku membalas ''sudah rezeki aku disana''. dan itulah jawapan yang aku gunakan untuk mejawab persoalan yang sama daripada pelbagai pihak. Kenapa itu yang aku jawab? Sebabnya aku patut bersyukur mendapat posting awal dan masih ramai rakan-rakan seperjuangan yang menanti panggilan temuduga yang entah bila akan tiba. Jadi, wajarlah untuk aku bersyukur, kurangkan merungut dan persiapkan diri untuk sebuah perjalanan yang baru dalam  kehidupan aku.

Persiapan demi persiapan aku lakukan hinggalah kepada beberapa perkara yang semenangnya bukan rezeki aku untuk selesaikan perkara tersebut ketika itu juga. Masalahnya berpunca daripada kad pengenalan aku (yang sebenarnya berpunca daripada sikap aku) yang rosak cip dan perlu dibuat baru. Setelah bertahun tertangguh akhirnya dapatlah aku kad penegnalan baru. maka dengan sukahatinya aku tunggu hari isnin nak buat KWSP di cawangan Gerik. Malangnya nasib aku apabila KWSP di gerik hanya dibuka pada hari isnin dan kebetulan isnin mendatang tu adalah hari cuti peristiwa sempena dengan Pertabalan Agong. Aku masih bertenang dan cuba google KWSP terdekat dan hasilnya terdapat cawangan KWSP di Baling. maka keesokkan harinya iaitu selasa aku terus ke baling dengan menaiki bas. Malang berganda buat aku apabila Kedah mengambil cuiti peristiwa sempena Pertabalan Agong pada hari selasa tersebut. Berganda lagi malang apabila KWSP cawangan Baling sudah lama ditutup. Huhuhu. Terkedu aku di hentian bas Baling. sia-sia perjalanan aku pada hari itu. isnin berikutnya dimana hari sepatutnya aku pergi ke Selangor untuk melapor diri juga merupakan hari cuti iaitu Hari Buruh. Mahu atau tidak aku terpaksa juga buka KWSP di selangor di mana tempatnya pun aku tak tahu.

Yang sebenarnya debaran aku belum belum berakhir lagi apabila aku belum tahu di daerah mana atau sekolah mana aku akan ditempatkan. Jadi untuk urusan mencari rumah sewa dan sebagainya memang tidak dapat dilakukan lagi dan ini sebenarnya adalah cabaran yang besar bagi aku.

1 haribulan aku bertolak ke Selangor dan destinasinya adalah rumah pak cik aku di Sungai Besar. Seawal jam 6 pagi kami bertolak menaiki kereta abang ipar aku yang mana aku terpaksa membebalkan telinga disebabkan kesilapan aku sendiri yang tidak memaklumkan lebih awal untuk meminta tolong dia menghantar aku ke Selangor. Mana tidaknya, kereta nak jalan jauh tapi tak servis.

Sampai di Selangor kami terus ke Hospital sebab sepupu aku yang sebaya dengan aku masuk wad akibat denggi. Tapi hari tu dia dah boleh keluar. Buat pertama kalinya aku pergi ke rumah pak cik aku. Sebelum ni aku memang tak pernah pergi dan permandangan sawah padi melatari landskap di sana. Seronok bagi yang gemar dengan suasana sebegitu. Aku semenangnya la. Tambah pula boleh mancing. Lagi best kalau dapat berkubang dalam lumpur sawah tangkap ikan puyu, sepat, keli dan haruan.

Keesokkan harinya seawal jam 6 pagi aku, abang ipar aku dan pakcik aku kami bertolak ke SJK(C) Kong Hoe, Klang untuk aku menhadiri taklimat penempatan seterusnya mengambil surat penemapatan yang akan menyatakan dimana aku akan ditempatkan. Suatu debaran kecil dan terakhir sebenarnya. Hampir 2 jam juga perjalanan sebenarnya untuk kesana.

Setelah selesai taklimat diakhir sesi kami diberikan surat tawaran yang diletakkan di dalam sampul surat. Ini juga menimbulkan debaran dan saspen yang hebat juga. Pelbagai reaksi bakal-bakal guru dapat dilihat. Aku hanya memerhati saja sambil memegang sampul yang aku sedang cari kekuatan utnuk mebukanya. Setelah mengetahui lokasi penempatan kawan-kawan yang lain, aku terus ke satu sudut yang jauh sedikit daripada keriuhan untuk membuka sampul surat.

Reaksi pertama aku apabila melihat pernyataan di dalam surat tersebut ''Kat mana ni? aku tak pernah dengar pun nama.'' Seperti keputusan temuduga dahulu, lama surat ditangan aku tenung. Kemudiannya aku mengambil gambar dan hantar kepada keluarga, kawan dan mereka-mereka yang dikira penting kepada aku melalui whatsapp. Mereka perlu tahu dahulu perkara ini. Kerana mereka tulang belakang aku.

Lepastu aku cuba tengok dalam group whatsapp Selangor kalau-kalau ramai yang dapat sekolah yang sama. Malangnya setelah beberapa lama aku tunggu, hanya seorang perempuan yang ada. Aku agak gementar. Tapi tak lama lepas tu aku dapat mesej. Ada orang nak tumpang aku pergi ke sekolah yang sama disebabkan kami sekolah sama. Disebabkan dia gunakan 'awak' dalam ayat dia, aku pikir dia perempuan. Aku beritahu aku datang dengan kereta bersama pak cik dan abang ipar aku. Bukan apa, bimbang kalau-kalau dia tak selesa nanti. Satu siap aku ialah aku tak tanya dulu nama dia.

Setelah di setkan waze maka bermulalah perjalanan aku ke sekolah. Jenuh juga hendak mencari sekolah. Sampai di sekolah aku memang gementar. Lapar jangan cakap la dari pagi sampai tengah hari aku hanya minum air tin ja. Aku keluar kereta terus pergi pondok jaga dan beritahu dia aku guru baru datang nak lapor diri. So, abang jaga bagi la aku kad pelawat dan tunjuk kat mana pejabat. Sekolah ni dua sesi, jadi pukul 3 petang pun masih ada pelajar dan guru-guru la. Bertambah cuak la aku. Sampai di pejabat aku terus ke kaunter. Aku ingat lagi pesan kak kerani di SMKTM tempat aku praktikal dulu. Katanya bila lapor diri di sekolah nanti, perkara pertama kena buat adalah jumpa kerani dahulu. Sebabnya waktu kami lapor diri untuk praktikal, kami pergi kunter cakap nak jumpa pengetua. Disitu nampak seperti kami tak ada urusan dengan kerani. So, ku ambik itu sebagai pengajaran.

Pergi kaunter aku cakap ''saya cikgu baru, datang nak lapor diri'' lebih kurang macam tu la. Hahaha.Oi oi, ingat senang ka orang jenis gementar macam aku jni  nak mulakan ayat pertama. Huhu. Lepas tu aku di bawa jumpa PK 1 sebab pengetua tak ada. dia ada kelas waktu tu. So aku sorang je la dengar penerangan daripada PK 1. Dengar punya dengar lepastu dia cakap ''jadi esok , cikgu Nazri datang pagi dulu lah. nanti kita tetapkan lain sama ada cikgu akan mengajar sesi pagi atau petang.'' Dengar ja perkataan PAGI ESOK terus aku tersentap. Sebabnya mengikut perancangan aku nak balik Gerik esok. Nak ambik moto dan nak selesaikan masalah berkaitan rumah sewa. So aku pun bincang la semula cerita masalah itu ini dan bla bla bla. Lepas tu PK 1 suruh tungguh pengetua dan minta kebenaran pengetua. aku pun pergi la duduk di ruangan menunggu kat pejabat sambil tulis nama dan isi beberapa borang yang kerani bagi.

Sedang aku acah-acah sibuk isi borang datang la tiga orang cikgu baru juga. Alhamdulillah dua orang daripadanya lelaki. Bermakna aku ada geng. Dan baru aku tahu yang sebenarnya mesej aku tadi tu lelaki. Huhuhu. Diringkaskan cerita, setelah lama menunggu pengetua pun sampai dan kami pun pergilah jumpa pengetua. Lama juga la jumpanya hinggalah sampai bab nak minta penangguhan. Ini lagi lama. Jenuh pengetua nak pikir untuk bagi penangguhan. Mahu atau tidak memang aku dan kawan aku kena mintya penangguhan juga untuk datang ke sekolah. Akhirnya dapat juga. Tetapi, esok pagi kami kena datang sekolah juga tetapi kami dua dibenarkan untuk balik awal. Maka terpaksalah aku balik semula ke Sungai Besar dan datang semula kesokkan harinya.

Sedikit kelegaan apabila salah seorang daripada kawan aku tu orang Kuala Kangsar, Perak. So, taklah aku rasa terasing sangat di tempat orang. Ouh, lupa nak beritahu. Aku di tempatkan di Subang, Selangor.

Keesokkan harinya seawal jam 5 pagi aku bertolak daripada sungai besar untuk sampai ke sekolah sebelum jam 7.20 pagi. Alhamdulillah sampai tepat pada masanya juga. Selesai taklimat dan sebagainya, kira-kira jam 11 pagi aku dan kawan aku namanya Firdaus pun keluar la dari sekolah. Dah tak sabar nak balik rumah. Hahaha. Aku tumpangkan Firdaus ke MRT Kwasa. Dan aku terus ke rumah Mak Su aku yang tak jauh sebebarnya daripada kawasan sekolah. tapi disebabkan aku masih baru lagi disini, aku melihatnya sebagai jauh.

Untuk mengawal perasaan aku yang terpaksa merantau dan berjauhan daripada kampung halaman, aku cuba mencari hikmah disebaliknya. Aku yakin dan percaya, tiap sesuatu yang berlaku itu pastinya tersembunyi hikmah di sebaliknya. Bezanya adalah sama ada kita sedar ataupun tidak sahaja. Hikmahnya, secara tak langsung aku dapat pergi buat pertama kalinya ke rumah Mak cik dan Mak Su aku. Sebelum ni aku belum pernah lagi sampai sini. Selain tu, apabila disini, aku semakin dekat dengan pesta buku antarabangsa kuala lumpur yang mana dah lama aku teringin sangat nak pergi. Dan sewaktu aku disini pun pesta buku tu masih berlangsung tetapi disebabkan belum bersedia dari segi bajet, aku biarkan saja dulu. Bersedia untuk tahun hadapan. Dan banyak lagi hikmah lain yang aku nampak. Percayalah, setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Kepada kawan-kawan yang masih menanti temuduga, bertabahlah dan yakin dengan hikmah disebaliknya. Siapa tahu mungkin rezeki mereka nanti ramai yang dapat negeri sendiri? Lagipun kesempatan ni boleh digunakan untuk mengumpul duit memandangkan nanti banyak nak guna duit.

Mulanya aku minta pelepasan sampai hari khamis. Maknanya aku balik pada hari rabu dan akan datang semula pada hari khamis dengan moto. Tapi bila difikirkan balik nanti aku penat. Aku minta semula dapatlah pelepasan sampai hari ahad. bermakna isnin aku dah masuk bertugas semula. dan ternyata perjalan daripada Grik, Perak ke Subang, Selangor menaiki motorsikal Yamaha Lagenda sangatlah memenatkan. Nanti pada bahagian dua aku ceritakan pasal perjalanan tu. Nak cerita kat sini nanti jadi panjang sangat. Aku pun rimas nak tengok panjang-pajang ni. Itu pun aku dah usaha buat perenggan.Hahaha.

Okey lah, aku pun dah mengantuk dan penat. Jadi aku akan sambung dengan bahagian 2 dan 3. Eh, mungkin ada banyak bahagian kot. hahaha

Tangguh Dan Tangguh

Assalamualaikum......
Jangan nak terkejut sangat. Owner blog ni masih hidup. Cuma dia 'sibuk' yang teramat. Haha...
Bila buka draf, aku terus hilang idea apa yang aku nak tulis. Akibatnya aku akan terus merapu dan merapu sampaikan orang yang baca blog aku ni terus tekan butang pangkah kiri sebelah atas.  Haha..
Okay, kali ni aku nak cakap pasal bertangguh. Aku akui aku memang jenis yang suka melengahkan kerja ataupun jenis suka bertangguh. Dan bila aku akan buat? Aku akan buat apabila masa semakin suntuk. Waktu tu aku akan kelam kabut buat macam esok matahari takkan naik lagi.
Kesannya jelas. Waktu study di Uni dulu markah esaimen aku macam budak tak pernah masuk kelas. (Sebenarnya bukan tak masuk kelas, tapi jarang-jarang). Haha. Dna aku menyesal tapi tak meratap. Sebab puncanya jelas daripada aku sendiri. Bila aku buat begitu, aku sebenarnya dah bersedia untuk apa yang aku hadapi. Aku dah ready untuk 'like' gambar kawan  kawan dengan sijil dekan kat facebook, aku dah ready untuk baca ucapan tahniah dari rakan-rakan lain untuk yang dapat pointer tinggi.

Dan sikap tu terbawa bawa sampai alam kerjaya. Di asrama dulu pukul tujuh pagi baru berebut nak iron baju sekolah sampaikan selalu lewat. Mujurlah aku pengawas jadi alasan ronda blok masih relevan. Haha..

Sekarang dah kerja patutnya aku masuk kerja 7.20 pagi.   Tapi dengan tenangnya 7.10 baru aku seterika baju. Haha...

Banyak sebenarnya yang aku suka bertangguh. Tak tahu kenapa tapi aku suka buat macam tu.
Arwah mak yah dulu selalu bebel berkenaan suka bertangguh nih. Tapi sekarang dia dah takda. Mak pun selalu marah pasal ni. Huhu...
Sebut pasal arwah mak yah, lama dah aku tak pegi ziarah kubur dia. Walaupun tak pergi ziarah, aku tak kan sesekali lupakan dia. Termasuk apa yang orang buat kat dia. Nanti balik in shaa Allah aku pergi
.
Macam lari tajuk je ni aku bebel. Haha. Suka hati la. Bukannya ada cikgu pun nak semak catatan aku ni lepas tu tulis 'tidak relevan'.
Dan hari ni beberapa perkara yang aku tangguhkan aku dah selesaikan. Minggu depan, aku akan selesaikan pula perkara lain yang aku tangguhkan. Tetapi prinsip untuk tidak membawa balik kerja ke rumah masih aku pegang.

Yang sebenarnya banyak perkara atau isu atau topik yang aku nak tulis. Tapi aku dah lupa. Puncanya? Apa lagi kalau bukan tabiat suka bertangguh.
Sekarang aku dah download apps blogger, so lepas ni aku akan cuba untuk kerap update. Dan isu bebelan aku semestinya berkaitan dengan kerjaya aku dan ragam anak murid. Biar catatan ni menjadi kenangan kepada aku suatu hari nanti.
Ini je lah aku nak bebel. Lepas ni aku akan update percutian aku dengan keluarga ke Cameron Highland...ok lah, bye. Assalamualaikum

Biar Habis Minyak, Jangan Habis Kudrat

Wah wah..... Tajuk bukan main lagi siap pepatah bagai. Haha...

Okey, dipendekkan cerita entri ni dah lama nak tulis sebenarnya iaitu sejak kejadian terbaru ni. Tapi disebabkan kemalasan bermaharaja lela,maka aku tewas dan tersadailah entri ni di dalam draf memori aku hinggalah aku putuskan untuk beratur di BSN untuk tebus baucer BR1M. Ini bermakna aku ada banyak masa dan semestinya ketika entri ini ditulis, aku sedang berdiri di pintu masuk BSN dalam satu barisan yang panjangnya menguji kesabaran dan iman. Malah juga mengundang lapar dan dahaga.

Kisahnya di sini bukan pasal BR1M tetapi pasal minyak moto yang habis. Ya, ini kejadian terbaru minyak moto aku habis disebabkan salah percaturan. Dan kali ini, moto Yamaha Lagenda kakak aku pula yang terpaksa aku tolak untuk kali ke berapa aku sendiri dah tak pasti.

Aku mulakan dengan tragedi terbaru ni yang berlaku pada hari yang sama penamat lumba basikal Le Tour De Langkawi di Gerik. Oh tidak, aku bukan keluar bandar untuk tengok acara tersebut. Tidak sama sekali. Entah mengapa acara semeriah dan sebesar itu gagal menarik minat aku untuk menyesakkan diri dalam kesibukkan, kesesakan dan kemeriahan orang ramai di bandar Gerik.

Aku keluar dah lewat petang di mana acara pun dah selesai dan kesesakan masih terasa walaupun sudah semakin surut. Tujuan aku keluar petang tu adalah untuk mencari benang membuat jala/pukat di kedai ikan. Haaa... ini hobi baru aku. Belajar buat jala. Disebabkan terlampau ghairah, maka aku paksakan juga diri untuk keluar dan misi berjaya.

Sewaktu nak balik hujan lebat dan aku terpaksa berteduh di kedai Mamak Famidah. Mujurlah disitu ada Wifi percuma. Hahaha...hujan lebat dan aku terpaksa berteduh hingga pukul tujuh. Sejuk dan bosan. Entah berapa kali dah mamak kedai tu terpaksa hantar air kat aku.

Dalam perjalanan nak balik ke kampung aku sewaktu mendaki satu bukit daripada bukit-bukit yang ada utiba-tiba moto aku terasa semput. Aku dah mula tak sedap hati. Aku behenti tepi jalan dan cek moto. Wuhuuu....minyak habis! Padan muka aku.

Hujan renyai-renyai dan langit makin gelap. Apa pilihan yang aku ada?

Pertama, tolak moto ke kampung yang berbaki sepuluh kilometer lagi.

Kedua, tolak moto keluar ke jalan besar yang berbaki 4 kilometer.

Dan aku memilih pilihan kedua.
Alasan aku dengan harapan kedai di simpang empat kampung Air Panas menjual minyak petrol.

Maka dengan semangat yang dipaksa-paksa, aku pun tolak la moto dalam malam yang semakin gelap. Hinggakan hampir saja aku dilanggar sebuah moto yang ditunggang sekumpulan remaja. Bunyi cover set moto yang berlaga menimbulkan rasa getar dan bengang.

Yang bagusnya, tidak pula remaja tersebut berhenti atau berpatah balik menanyakan keadaan aku. Sebaliknya terus sahaja meluncur pergi.
Wahh....aku dah tolak di luar line putih okey. Usaha nak elakkan daripada kena langgar. Tapi itulah perangai budak-budak moto ni, moto yang kecik tu sengaja di tunggang beriringan untuk nampak besar. 

Aku tinggalkan moto di car wash di simpang empat dan pergi mencari kedai yang menjual minyak. Malangnya tidak ada pula bekalan minyak petrol. Aku buntu seketika. Jadi aku putuskan untuk singgah di masjid berdekatan untuk ke tanah. Tak tahan oi entah berapa banyak aku minum air kat kedai mamak tadi. Tiga gelas rasanya.

Sambil-sambil tu aku komen dalam group whatsapp kelas aku untuk bertanyakan bantuan kalau-kalau mereka ada berdekatan. Malangnya mereka tidk upaya untuk membantu. Nabila a.k.a bella mencadangkan kedai runcit kecil di tepi kedai bihun tepi pagar sekolah. Berbekalkan lampu daripada powerbank aku pun berjalan dengan harapan ada la minyak nanti.

Tetapi,sekali lagi malang minyak petrol di kedai tersebut habis. Katanya tidak sempat mendapatkan bekalan disebabkan bandar gerik yang sesak dengan acara lumba basikal Le Tour De Langkawi. Banyak jalan terpaksa ditutup dan lencongan terpaksa dilakukan menggunakan jalan alternatif.

Tetapi nasib aku boleh dikira baik sebab abang tu cakap dia nak pergi bandar gerik nak beli minyak. Jadi aku kena tunggu la sekejap. Depan kedai tu ada sekolah rendah dan kawan sekampung aku kerja guard kat situ.

Sementara menunggu tu aku melepak dengan kawan aku tu dalam pondok jaga sekolah. Banyak juga topik yang kami bualkan dan banyak juga perkara kami kongsikan.  Walaupun sekampung dan jarak rumah antara kami tidak sampai seminit pun dengan jalan kaki, tapi kami sangat sangat jarang berjumpa. Dan rasanya akulah punca tu jarang keluar rumah bergaul.

Lepas dah beli minyak, dia tolong hantarkan aku ke tempat aku tinggalkan moto tadi. Dan botol minyak kedai tu dia juga tolong hantarkan. Thanks a lot!

Dan aku pun balik la rumah dalam kegelapan malam yang mana misscall daripada kakak di phone aku sudah pasti ada.

Everything happen with a reason.

Hikmahnya kejadian ni, aku dapat jumpa kawan,borak-borak dengan kawan aku dan tahu perihal kawan-kawan yang lain.

Itulah kisahnya.

Aku sambung dengan kisah seterusnya pula. Tapi yang ini aku pendekkan. Sebab aku dah malas nak tulis panjang-panjang. Ingat aku ni rajin sangat ke? Hahaha.

Kisah ni tahun lepas kalau tak silap aku dalam bulan 12 macam tu la. Alkisahnya balik dari rumah kak aku di Kg Perah. Aku dah cek tangki minyak dan anggaran aku ngam-ngam minyak ni sampai Bandar Gerik.

Ingat lagi aku cakap kat anak kak aku, Firqan yang umur 4 tahun;

Aku : Alaa.. minyak moto paknjang(gelaran untuk aku) nak habis..

Firqan : Jap jap Firqan nak ambik.(berjalan pergi dapur)

Dan sebenarnya anggaran aku tu lari sikit ja. Kurang daripada 100 meter nak sampai stesen minyak tapi sampailah pekan gerik.

Dan moto tu mati betul-betul di belakang Maybank dekat tapak pasar malam. Waktu tu pula ramai orang dan cuaca memang terik. Aduh, malunya aku nak tolak moto tengah hati macam ni. Duit dalam poket pun takda warna merah. Biru terang yang ada gambar wau berapa keping ja ada.

Jadi aku parkir moto kat situ dan jalan kaki. Ak cari botol untuk isi minyak. Puas aku merayau, tak jumpa-jumpa juga botol air yang 1.5L tu.

Akhirnya aku buat satu keputusan bijak. Aku pergi beli air mineral Rm1 sebotol dan aku buang airnya dalam longkang. Jadi sekarang aku dah ada botol untuk isi minyak. Maka tersenyumlah aku berjalan kaki ke stesen minyak Shell.

"Maaf bang, dalam botol tu tak boleh isi minyak. Kalau yang tebal sikit tu boleh la," kata attendan pam minyak tersebut dengan senyuman manis.

Dalam hati aku waktu tu tak tahu nak cakap apa. Aku berlalu pergi dari stesen Shell dengan perasaan menyesal kerugian Rm1 akibat terlampau 'bijak' tadi. Sudahlah bateri telefon mati, aku nak buat apa lagi.

Sekali lagi otak aku berpura-pura genius. Setelah dipersetujui oleh senat, aku memutuskan untuk berjalan tanpa arah tuju di sekitar bandar Gerik. Mana ada kerusi aku duduk, termenung dan pura-pura berfikir. Tujuannya satu, nak tunggu hari gelap dan dengan itu orang tak nampak sangat aku tolak moto nanti. Bijakkan aku?

Tapi lebih kurang pukul 6 petang, aku dah makin bosan. Kalau ada buku catatan aku boleh juga aku tulis sajak atau puisi waktu tu. Tak lain tak bukan semestinya berkisar kebijaksanaan seorang lelaki yang aku lihat di dalam cermin di rumah aku tadi.

Akhirnya, mahu atau tidak dengan semangat yang teguh, aku putuskan untuk menolak moto aku ke stesen minyak Shell. Segala kudrat aku kerah sepenuhnya . Topi keledar aku pakai dan visor aku tutup. Hahaha.

Perjalanan kurang sepuluh minit itu akhirnya membolehkan aku parkir moto di stesen minyak Shell untuk mengisi petrol tanpa ada botol tak guna pokemon ayamas yang aku campak dalam tong sampah belakang Shell tadi.

Dan kali ini attendan pam minyak tadi tersenyum lagi pada aku. Sebaliknya aku pura-pura tak pernah berjumpa dia. Haha..

Itulah kisahnya.

Pengajarannya, jangan fikirkan sangat apa orang fikir pasal kita sampai menyusahkan diri kita sendiri. Dan juga jangan terlampau 'bijak'
Sekian.

Eh, kejap! Jangan la pergi lagi. Nak cerita satu je lagi ni. Betul-betul last punya cerita.

Kali ni nak cerita pasal tolak moto Yamaha RXZ pulak.

Akllkisahnya kali ni aku pendekkan sebaik mungkin macam ringkasan waktu SPM kalau lebih jumlah perkataan  daripada jumlah ditetapkan  kena potong markah.

Waktu tu aku lepas STPM. Aku tolong abang aku kerja kontrak buat rumah. Aku ni bahagian tolong bancuh simen angkat bata ja nak ikat bata mana aku pandai. Nanti tak pasal-pasal ada orang mati kena hempap dinding rumah runtuh.

Aku baru belajar je bawa moto ada clacth ni. Dan aku memang tak minat moto jenis ni. Dipendekkan cerita waktu balik dari Bersia, moto aku tayar pancit kat simpang trafic light Air Panas. Apa lagi, gelabah juga la aku. Nasib baik la ada orang rekomen kan dekat aku satu rumah di Kg Rancangan Belia Khas (RBK) Air Panas yang buat servis tukar tayar moto. Selesai semua dah maghrib. Hari dah gelap. Aku pulak excited la nak pulas throttle tu sebab tayar baru tukar kan(tukar tiub dalam je sebenarnya).

Dekat tayar tempat tube angin tu aku pasang satu tube ada lampu. Bila tayar pusing nampak cantik la warna warni. Dan kebetulan pula aku balik malam, lagi la seronok.

Sedang aku menikmati lampu kat tayar tu tiba-tiba moto jadi semput. Dan akhirnya senyap tak berbunyi. Rupanya minyak habis. Aduhai...bijaknya aku, moto RXZ ni parak minyak. Dan aku boleh pulak isi Rm2/Rm3 untuk perjalanan pergi balik mengikut sukatan moto Yamaha Lagenda.

Makanya, padan muka aku. Kan dah mendapat. Sudahlah dah jauh ke dalam, terpaksa juga aku tolak moto dalam gelap. Penat dan takut. Penat tu memang pasti la sampai lenjun baju aku. Dah la RXZ ni berat. Tolak pula naik bukit.

Takut tu pasal sebab gelap. Buat nya tiba-tiba ada hantu ker, keluar babi hutan,
Harimau atau gajah ka, naya aku. Huhu. Eh, bukan hiperbola okey,memang binatang yang dinyatakan tu ada kat kampung aku. Harimau aku pernah tengok. Gajah tengok taik dia ja. Babi hutan tu aku pernah kejar keliling rumah aku. Hantu?  Ah, lupakan yang tu..

Akhirnya ada juga kereta yang sudi berhenti dan bantu. Aku tinggal moto di tepi jalan dan tumpang kereta tu balik rumah. Beli minyak naik moto dan datang semula.

Kat sini, kebebalan aku adalah tak benar -benar mengenali penduduk kampung sendiri. Depa kenal aku, tapi aku cuma cam muka ja yang depa tu orang kampung aku. Huhu.

Dan cepat-cepat aku dapatkan semula moto yang aku tinggalkan dalam semak di tepi jalan. Mujurlah masih ada, kalau tidak mampos aku nak menjawab dengan abang ipar aku. Tu moto dia. Dia nak bagi aku tapi aku taknak.

Sekarang moto tu dah dijual. Dan aku pula rasa rindu dengan moto tu. Rindu nak ride RXZ. Seronok juga sebenarnya.
Tapi jadi tak seronok bila habis minyak tengah jalan. Haha..

Now, dah tamat cerita. Patutnya ada lagi dua cerita. Kali ni Yamaha 135LC dengan Honda EX5 pulak. Tapi itulah, aku dah malas nak tulis. Lain kali bila rajin aku tulis.

Akan datang aku tak tahu moto jenis apa pulak yang nak 'berjalan seiiring' dengan aku.

Seperti tajuk di atas, biar habis minyak jangan habis kudrat, aku cuma nak cakap jangan banyak merungut bila terjadi apa-apa musibah. Sebaliknya berfikir dahulu segala jalan yang ada. Dan juga cari hikmah disebaliknya. Begitulah caranya bagaimana ubat yang pahit tetap ditelan kerana ada kebaikkan di sebaliknya kemudian hari.

Macam esaimen pulak tiba-tiba ada rumusan penutup. Hahaha..

Okey bye bye.

P/s : Next aku nak kongsi pasal tayar pecah pulak. Adakah tajuknya 'biar pecah tayar,jangan pecah kepala?' Hahaha.. nantikan je la...

Open Cbox